....Selamat untuk anakku Alifia Qurata Ayun wisuda Sarjana Farmasi....

Senin, 05 Agustus 2013

Siwalan Buah Khas Ramadhan

 siwalan
 
Siwalan Buah Khas Ramadhan
Bagi Siti Maemaunah di Surabaya, Jawa Timur, siwalan Borassus flabellifer adalah sumber pendapatan sehari-hari. Namun begitu menjelang datangnya bulan Ramadhan, bulan suci umat islam, yang pada 2013 akan berlangsung mulai minggu pertama Juli sampai pekan awal Agustus, ia harus mempersiapkan siwalan lebih banyak dari biasanya. Harap mafhum di saat seperti itu buah siwalan dan air nira buah siwalan atau legen menjadi menu yang wajib ada.

Di saat Ramadhan Siti yang sudah berdagang buah siwalan sejak 10 tahun lalu bisa mendapatkan penghasilan lebih. Itu sudah termasuk menjual legen–cairan nira dari pohon siwalan–yang paling diminati konsumen. Siti biasanya akan membeli buah siwalan dan legen langsung ke Tuban, Jawa Timur. Tuban memang salah satu sentra pohon siwalan di Pulau Jawa dengan penyebaran pohon di 6 kecamatan seperti Kecamatan Kebonmas, Manyar, Dukun, dan Panceng.

Setiap pekan dengan berbekal Rp600.000 Siti dapat membawa 1 colt buah siwalan. Biaya itu di luar ongkos angkut sebesar Rp200.000. Ibu 2 anak itu membeli buah siwalan Rp6.500/10 butir dan menjualnya kembali Rp2.000/butir ukuran besar (isi 3 daging buah). Legennya dijual seharga Rp2.000–Rp2.500/botol isi 1,5 liter. Setiap hari paling tidak Siti dapat meraup omzet Rp75.000–Rp100.000.

Sejatinya pohon siwalan termasuk keluarga palma atau pinang-pinangan. Tumbuhan ini  banyak tumbuh di Asia Tenggara dan Asia Selatan. Di tanahair pohon siwalan mudah dijumpai di timur Indonesia seperti di Jawa Timur, Madura, Bali, NTB, dan NTT, dan Sulawesi Selatan. Provinsi yang disebut terakhir bahkan menjadikan pohon siwalan sebagai ikon flora negeri Angin Mamiri itu.

Nah buah siwalan berada dalam tandan buah. Jumlahnya sekitar 20-an butir dengan sosok buah bulat berdiameter sampai 15 cm. Warna kulitnya hitam kecokelatan dengan tempurung tebal dan keras. Yang menarik buah siwalan yang banyak mengandung karbohidrat dan sedikit lemat itu pada setiap buah siwalannya memiliki tiga lembaga. Setiap lembaga tersebut memiliki tempurung yang di dalamnya daging buah dan air nira.

Produktivitas pohon siwalan cukup besar mencapai 22.000–23.000 buah atau setara 7.200–7.500 kg per hektar per tahun dan produksi air nira atau legen mencapai 5–6 liter setiap pohon. Biaya perawatan per hektar rata-rata mencapai Rp4-juta per tahun.

Nah meskipun jarang kita bisa menjumpai penjual legen memakai bambu atau bonjor di beberapa penjual di Surabaya maupun Tuban. Bonjor biasanya dibuat memakai bambu besar yang ruas di dalamnya telah dihilangkan. Setiap bonjor bisa menampung sampai 15 liter legen. Nah air legen dari bonjor biasanya dituangkan ke dalam gelas. Fungsi gelas bisa digantikan dengan bambu yang dalam bahasa Tuban disebut sebagai centak. 

Lantas bagaimana legen tersebut diperoleh? Legen didapat dengan menyadap tangkai tandan bunga. Nah tangkai tandan bunga yang disadap biasanya tandan bunga jantan. Caranya cukup sederhana, terlebih dahulu memijat-mijat tandan bunga, lalu menjepitnya memakai bilah bambu. Tanda bunga betina biasanya dibiarkan menjadi buah.
 
Sumber :   http://www.bebeja.com/siwalan-buah-khas-ramadhan/
Bagi Siti Maemaunah di Surabaya, Jawa Timur, siwalan Borassus flabellifer adalah sumber pendapatan sehari-hari. Namun begitu menjelang datangnya bulan Ramadhan, bulan suci umat islam, yang pada 2013 akan berlangsung mulai minggu pertama Juli sampai pekan awal Agustus, ia harus mempersiapkan siwalan lebih banyak dari biasanya. Harap mafhum di saat seperti itu buah siwalan dan air nira buah siwalan atau legen menjadi menu yang wajib ada.
Di saat Ramadhan Siti yang sudah berdagang buah siwalan sejak 10 tahun lalu bisa mendapatkan penghasilan lebih. Itu sudah termasuk menjual legen–cairan nira dari pohon siwalan–yang paling diminati konsumen. Siti biasanya akan membeli buah siwalan dan legen langsung ke Tuban, Jawa Timur. Tuban memang salah satu sentra pohon siwalan di Pulau Jawa dengan penyebaran pohon di 6 kecamatan seperti Kecamatan Kebonmas, Manyar, Dukun, dan Panceng.
Setiap pekan dengan berbekal Rp600.000 Siti dapat membawa 1 colt buah siwalan. Biaya itu di luar ongkos angkut sebesar Rp200.000. Ibu 2 anak itu membeli buah siwalan Rp6.500/10 butir dan menjualnya kembali Rp2.000/butir ukuran besar (isi 3 daging buah). Legennya dijual seharga Rp2.000–Rp2.500/botol isi 1,5 liter. Setiap hari paling tidak Siti dapat meraup omzet Rp75.000–Rp100.000.
Sejatinya pohon siwalan termasuk keluarga palma atau pinang-pinangan. Tumbuhan ini  banyak tumbuh di Asia Tenggara dan Asia Selatan. Di tanahair pohon siwalan mudah dijumpai di timur Indonesia seperti di Jawa Timur, Madura, Bali, NTB, dan NTT, dan Sulawesi Selatan. Provinsi yang disebut terakhir bahkan menjadikan pohon siwalan sebagai ikon flora negeri Angin Mamiri itu.
Nah buah siwalan berada dalam tandan buah. Jumlahnya sekitar 20-an butir dengan sosok buah bulat berdiameter sampai 15 cm. Warna kulitnya hitam kecokelatan dengan tempurung tebal dan keras. Yang menarik buah siwalan yang banyak mengandung karbohidrat dan sedikit lemat itu pada setiap buah siwalannya memiliki tiga lembaga. Setiap lembaga tersebut memiliki tempurung yang di dalamnya daging buah dan air nira.
Produktivitas pohon siwalan cukup besar mencapai 22.000–23.000 buah atau setara 7.200–7.500 kg per hektar per tahun dan produksi air nira atau legen mencapai 5–6 liter setiap pohon. Biaya perawatan per hektar rata-rata mencapai Rp4-juta per tahun.
Nah meskipun jarang kita bisa menjumpai penjual legen memakai bambu atau bonjor di beberapa penjual di Surabaya maupun Tuban. Bonjor biasanya dibuat memakai bambu besar yang ruas di dalamnya telah dihilangkan. Setiap bonjor bisa menampung sampai 15 liter legen. Nah air legen dari bonjor biasanya dituangkan ke dalam gelas. Fungsi gelas bisa digantikan dengan bambu yang dalam bahasa Tuban disebut sebagai centak.
Lantas bagaimana legen tersebut diperoleh? Legen didapat dengan menyadap tangkai tandan bunga. Nah tangkai tandan bunga yang disadap biasanya tandan bunga jantan. Caranya cukup sederhana, terlebih dahulu memijat-mijat tandan bunga, lalu menjepitnya memakai bilah bambu. Tanda bunga betina biasanya dibiarkan menjadi buah.
- See more at: http://www.bebeja.com/siwalan-buah-khas-ramadhan/#sthash.o17yMPts.dpuf

Bagi Siti Maemaunah di Surabaya, Jawa Timur, siwalan Borassus flabellifer adalah sumber pendapatan sehari-hari. Namun begitu menjelang datangnya bulan Ramadhan, bulan suci umat islam, yang pada 2013 akan berlangsung mulai minggu pertama Juli sampai pekan awal Agustus, ia harus mempersiapkan siwalan lebih banyak dari biasanya. Harap mafhum di saat seperti itu buah siwalan dan air nira buah siwalan atau legen menjadi menu yang wajib ada. - See more at: http://www.bebeja.com/siwalan-buah-khas-ramadhan/#sthash.o17yMPts.dpuf
Bagi Siti Maemaunah di Surabaya, Jawa Timur, siwalan Borassus flabellifer adalah sumber pendapatan sehari-hari. Namun begitu menjelang datangnya bulan Ramadhan, bulan suci umat islam, yang pada 2013 akan berlangsung mulai minggu pertama Juli sampai pekan awal Agustus, ia harus mempersiapkan siwalan lebih banyak dari biasanya. Harap mafhum di saat seperti itu buah siwalan dan air nira buah siwalan atau legen menjadi menu yang wajib ada.
Di saat Ramadhan Siti yang sudah berdagang buah siwalan sejak 10 tahun lalu bisa mendapatkan penghasilan lebih. Itu sudah termasuk menjual legen–cairan nira dari pohon siwalan–yang paling diminati konsumen. Siti biasanya akan membeli buah siwalan dan legen langsung ke Tuban, Jawa Timur. Tuban memang salah satu sentra pohon siwalan di Pulau Jawa dengan penyebaran pohon di 6 kecamatan seperti Kecamatan Kebonmas, Manyar, Dukun, dan Panceng.
Setiap pekan dengan berbekal Rp600.000 Siti dapat membawa 1 colt buah siwalan. Biaya itu di luar ongkos angkut sebesar Rp200.000. Ibu 2 anak itu membeli buah siwalan Rp6.500/10 butir dan menjualnya kembali Rp2.000/butir ukuran besar (isi 3 daging buah). Legennya dijual seharga Rp2.000–Rp2.500/botol isi 1,5 liter. Setiap hari paling tidak Siti dapat meraup omzet Rp75.000–Rp100.000.
Sejatinya pohon siwalan termasuk keluarga palma atau pinang-pinangan. Tumbuhan ini  banyak tumbuh di Asia Tenggara dan Asia Selatan. Di tanahair pohon siwalan mudah dijumpai di timur Indonesia seperti di Jawa Timur, Madura, Bali, NTB, dan NTT, dan Sulawesi Selatan. Provinsi yang disebut terakhir bahkan menjadikan pohon siwalan sebagai ikon flora negeri Angin Mamiri itu.
Nah buah siwalan berada dalam tandan buah. Jumlahnya sekitar 20-an butir dengan sosok buah bulat berdiameter sampai 15 cm. Warna kulitnya hitam kecokelatan dengan tempurung tebal dan keras. Yang menarik buah siwalan yang banyak mengandung karbohidrat dan sedikit lemat itu pada setiap buah siwalannya memiliki tiga lembaga. Setiap lembaga tersebut memiliki tempurung yang di dalamnya daging buah dan air nira.
Produktivitas pohon siwalan cukup besar mencapai 22.000–23.000 buah atau setara 7.200–7.500 kg per hektar per tahun dan produksi air nira atau legen mencapai 5–6 liter setiap pohon. Biaya perawatan per hektar rata-rata mencapai Rp4-juta per tahun.
Nah meskipun jarang kita bisa menjumpai penjual legen memakai bambu atau bonjor di beberapa penjual di Surabaya maupun Tuban. Bonjor biasanya dibuat memakai bambu besar yang ruas di dalamnya telah dihilangkan. Setiap bonjor bisa menampung sampai 15 liter legen. Nah air legen dari bonjor biasanya dituangkan ke dalam gelas. Fungsi gelas bisa digantikan dengan bambu yang dalam bahasa Tuban disebut sebagai centak.
Lantas bagaimana legen tersebut diperoleh? Legen didapat dengan menyadap tangkai tandan bunga. Nah tangkai tandan bunga yang disadap biasanya tandan bunga jantan. Caranya cukup sederhana, terlebih dahulu memijat-mijat tandan bunga, lalu menjepitnya memakai bilah bambu. Tanda bunga betina biasanya dibiarkan menjadi buah.
- See more at: http://www.bebeja.com/siwalan-buah-khas-ramadhan/#sthash.o17yMPts.dpuf

3 komentar:

Clarissa Purnomo mengatakan...

Halo Pak :) saya ingin melakukan penelitian mengenai buah siwalan dan nira nya... namun nira yg ada di tmpt saya di semarang sudah oplosan.

Nah disini adakah kontak Bapak yg bisa saya hubungi ? Kalau ada saya hendak melakukan kerjasama atas penelitian ini terima kasih ditunggu kabar baiknya....

Saya minta nomor handphone Bapak untuk di emailkan ke serrafineclarissa@yahoo.com

Atau menghubungi saya ke nomor 081 805 805 251 (by sms saja) tdk menerima telpon thankyou

master togel mengatakan...

KISAH NYATA..............
Ass.Saya ir Sutrisno.Dari Kota Jaya Pura Ingin Berbagi Cerita
dulunya saya pengusaha sukses harta banyak dan kedudukan tinggi tapi semenjak
saya ditipu oleh teman hampir semua aset saya habis,
saya sempat putus asa hampir bunuh diri,tapi saya buka
internet dan menemukan nomor Ki Kanjeng saya beranikan diri untuk menghubungi beliau,saya di kasih solusi,
awalnya saya ragu dan tidak percaya,tapi saya coba ikut ritual dari Ki Kanjeng alhamdulillah sekarang saya dapat modal dan mulai merintis kembali usaha saya,
sekarang saya bisa bayar hutang2 saya di bank Mandiri dan BNI,terimah kasih Ki,mau seperti saya silahkan hub Ki
Kanjeng di nmr 085320279333 Kiyai Kanjeng,ini nyata demi Allah kalau saya tidak bohong,indahnya berbagi,assalamu alaikum.

KEMARIN SAYA TEMUKAN TULISAN DIBAWAH INI SYA COBA HUBUNGI TERNYATA BETUL,
BELIAU SUDAH MEMBUKTIKAN KESAYA !!!

((((((((((((DANA GHAIB)))))))))))))))))

Pesugihan Instant 10 MILYAR
Mulai bulan ini (juli 2015) Kami dari padepokan mengadakan program pesugihan Instant tanpa tumbal, serta tanpa resiko. Program ini kami khususkan bagi para pasien yang membutuhan modal usaha yang cukup besar, Hutang yang menumpuk (diatas 1 Milyar), Adapun ketentuan mengikuti program ini adalah sebagai berikut :

Mempunyai Hutang diatas 1 Milyar
Ingin membuka usaha dengan Modal diatas 1 Milyar
dll

Syarat :

Usia Minimal 21 Tahun
Berani Ritual (apabila tidak berani, maka bisa diwakilkan kami dan tim)
Belum pernah melakukan perjanjian pesugihan ditempat lain
Suci lahir dan batin (wanita tidak boleh mengikuti program ini pada saat datang bulan)
Harus memiliki Kamar Kosong di rumah anda

Proses :

Proses ritual selama 2 hari 2 malam di dalam gua
Harus siap mental lahir dan batin
Sanggup Puasa 2 hari 2 malam ( ngebleng)
Pada malam hari tidak boleh tidur

Biaya ritual Sebesar 10 Juta dengan rincian sebagai berikut :

Pengganti tumbal Kambing kendit : 5jt
Ayam cemani : 2jt
Minyak Songolangit : 2jt
bunga, candu, kemenyan, nasi tumpeng, kain kafan dll Sebesar : 1jt

Prosedur Daftar Ritual ini :

Kirim Foto anda
Kirim Data sesuai KTP

Format : Nama, Alamat, Umur, Nama ibu Kandung, Weton (Hari Lahir), PESUGIHAN 10 MILYAR

Kirim ke nomor ini : 085320279333
SMS Anda akan Kami balas secepatnya

Maaf Program ini TERBATAS .

PAK JUNAIDI mengatakan...

SAYA SANGAT BERSYUKUR ATAS REJEKI YANG DIBERIKAN KEPADA SAYA DAN INI TIDAK PERNAH TERBAYANKAN OLEH SAYA KALAU SAYA BISA SEPERTI INI,INI SEMUA BERKAT BANTUAN MBAH RAWA GUMPALA YANG TELAH MEMBANTU SAYA MELALUI NOMOR TOGEL DAN DANA GHAIB,KINI SAYA SUDAH BISA MELUNASI SEMUA HUTANG-HUTANG SAYA BAHKAN SAYA JUGA SUDAH BISA MEMBANGUN HOTEL BERBINTANG DI DAERAH SOLO DAN INI SEMUA ATAS BANTUAN MBAH RAWA GUMPALA,SAYA TIDAK AKAN PERNAH MELUPAKA JASA BELIAU DAN BAGI ANDA YANG INGIN DIBANTU OLEH RAWA GUMPALA MASALAH NOMOR ATAU DANA GHAIB SILAHKAN HUBUNGI SAJA BELIAU DI 085 316 106 111 SEKALI LAGI TERIMAKASIH YAA MBAH DAN PERLU ANDA KETAHUI KALAU MBAH RAWA GUMPALA HANYA MEMBANTU ORANG YANG BENAR-BANAR SERIUS,SAYA ATAS NAMA PAK JUNAIDI DARI SOLO DAN INI BENAR-BENAR KISAH NYATA DARI SAYA.BAGI YANG PUNYA RUM TERIMAKASIH ATAS TUMPANGANNYA.. BUKA DANA GHAIB MBAH RAWA GUNPALA